SELAMAT DATANG ..SEMOGA APA YANG ADA DALAM BLOG TRANSISI KEMBARA INI MEMBERI SEDIKIT INFO YANG BERMANFAAT UNTUK KITA,DAN Selamat menikmati siraman rohani Semoga IANYA membawa berkah buat kita semua..Amin ..TERIMA KASIH

ADAKAH KITA PENDUSTA AGAMA

Tahukah  kamu (orang )yang mendustakan agama ?mereka adalah orang yang mengherdik anak-anak yatim ,dan mereka tidak juga menganjurkan memberi makan orang miskin.




Mari kita semak diri sama ada termasuk dalam lingkungan ini atau tidak .Mereka yang mendustakan  agama di mata Allah ialah mereka yang merherdik anak yatim  bermaksud meneking dengan kuat dengan tujuan menghina ,merendahkan,menyakiti mereka tanpa kesalahan yang wajar.

Jom kita baiki diri ,bagaimana cara untuk menjauhkan diri kita yang suka mengherdik ,dalam budaya kita mengherdik sudah pasti bercakap dengan nada suara yang tinggi atau air muka yang sombong ,sikap bahasa tubuh yang keras dan tegang,mata yang sedikit merah  dan dalam keadaan terbeliak dan nafas agak tersesak -sesak ,Gerak tubuh pula sudah semestinya keras dan kelihatan ganas,hingga megambarkan rasa benci ,melukakan dan merendahkan mereka yang sedang di herdik.
      Ini bermakna kita untuk tidak termasuk ke dalam golongan mereka yang mendustakan agama dan mengherdik anak yatim ini ,mari kita melatih diri untuk tidak di hingapi oleh penyakit marah yang melampau akan mejebak kita untuk mengherdik.

Latihlah emosi ,mengurus emosi marah dan merawat emosi marah  kita ,bila kita memahami  sebab-sebab yang menjadi punca kita marah cepat-cepatlah kita mencari punca marah agar dapat memudahkan membantu diri agar tidak sampai ke peringkat yang melampau  spt memukul diri,,membaling barang,malah berpotensi untuk cedera orang lain hatta sampai ke peringkat membunuh..

Latihlah diri ,belajarlah buang semua prasangka buruk,negetif dari minda kita  seperti iri hati atau sombong ,dengan diri dan apa yang di miliki buanglah sifat pentingkan diri sendiri, buanglah sikap pilih kasih atau dalam istilah lain pilih bulu kadang-kadang sikap sedemikian buat orang sekeliling kurang hormat  pada kita ,bersikaplah adil apa jua pun dan berpeganglah  pada prinsip yang di bina sendiri tanpa mempedulikan prinsip hidup orang lain walaupun terbukti prinsip yang di pegang itu merugikan ,usahlah bangga dengan pengalaman sendiri ,mengutamakan sudut pandangan sendiri tanpa mempedulikan sudut pandangan orang lain atau sikap suka menbandingkan keupayaan dengan orang lain.

                Bila terjadi perkara ini dengan menyedari yang kita ini hanyalah hamba Allah yang tidak sempurna dan akan kembali kepada Allah maka kita akan mendorong kita rendah hati ,lalulah munculah sifat sabar seperti yang di nyatakan oleh Allah dalam surah Al-Balad 17 yang bermaksud  :

"kemudian dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan-pesan  untuk bersabar  dan saling berpesan untuk berkasih sayang"

peringatan ini sangat jelas  pada kita orang yang beriman itu bukan sekadar menyebut yang dia beriman dengan lidah ,dan agama islam bukan sekadar lambang -lambang sahaja ,jika belum tumbuh keikhlasan dalam hati yang mampu mendorong pemiliknya untuk melakukan amal soleh yang tercermin di dalam perilaku untuk memperbaiki dan meningkatkan kehidupan umat manusia di muka bumi ini.

"maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang solat iaitu lalai dari solatnya "orang yang membuat riya dan (enggan menolong dengan barang berguna)

Ayat ini jelas Allah menyatakan ancaman kebinasaan bagi mereka yang solat tetapi lalai dari solatnya dan ini adalah salah satu ciri juga andai kita pendusta Agama ,akibat lalai dalam solatnya maka di gelarkan mereka hanya mengerjakan solat tapi tidak mendirikan solat.

mereka hanya menunaikan gerak geri dalam solat  dan mengucapkan doa-doanya,,tetapi hati mereka tidak hidup bersama solat dan hakikat bacaan doa -doa dan zikir -zikir yang ada dalam solat hanya kerana ingin di puji orang bukan ikhlas kerana Allah..

               Inilah sikap sedemikian  ,mereka di gelarkan lalai dalam solat ,dan tidak menegakanya,padahal yang dituntut adalah agama menegakkan  atau mendirikan solat bukan sekadar mengerjakanya solat,lalu solat itu tidak memberi bekas di dalam jiwa orang yang mengerjakanya ,orang yang lalai dalam solatnya tidak akan terdorong secara ikhlas untuk memberi bantuan dengan membuat kebaikan dan kebajikan kepada saudara -saudara sesama manusia dan enggan membantu hamba kepada Allah ,mari kita semak adakah kita sebagai manusia termasuk orang yang mendustakan agama ,dan orang yang di tempelak sebagai celaka kepada Allah.

         Ketiadaan sikap dan hakikat iman yang kental ini akan mengakibatkan hati tidak terdorong untuk berbuat kebaikan dan kebajikan  sesama manusia yang memerlukan pertolongan dan pemeliharaan .Ini kerana Allah tidak menghendaki hanya pernyataan iman secara lisan tetapi menghendaki pernyataan iman tersebut di sertai dengan amalan -amalan pembuktianya ,jika tidak pengakuan lisan tersebut hanya seperti debu yang tidak ada nilainya di sisi Allah..

                                  ~ALHAMDULILAH MOGA MANFAAT ~