SELAMAT DATANG ..SEMOGA APA YANG ADA DALAM BLOG TRANSISI KEMBARA INI MEMBERI SEDIKIT INFO YANG BERMANFAAT UNTUK KITA,DAN Selamat menikmati siraman rohani Semoga IANYA membawa berkah buat kita semua..Amin ..TERIMA KASIH

BAB 6: NOVEL SINAR NAJWA

          Suasana pagi sejuk dan menyamankan Ayie pergi sekolah seperti biasa..melihat ibunya menyediakan sedikit sarapan lalu di jamah  sedikit demi sedikit..nasi goreng kampung.".ish, dah lewat la mak..Ayie pergi dulu ye..mak jangan buat kerja berat-berat tau"pesan Ayie pada Mak Lijah sambil mengusap tangan ibunya...
"ye lah Ayie,bawa basikal tu elok-elok"

suasana sekolah

Ayie rasa tidak senang duduk bila terfikir kak Najwa, tiap kali ingin menulis dan apa yang di ajar oleh guru kelas jelas  terbayang wajah kakaknya..

kringgggggggg,kring...lonceng berbunyi waktu rehat ,terpaku ,terduduk di dalam kelas sehinggakan rakan mengajak ke kantin lalu menolak permintaan rakan-rakanya dengan sewenang-wenangnya...
Sambil kepala menunduk mencari sesuatu di bawah laci  bawah meja kelas ,buku A4 di dalam laci sebatang pen menulis setiap satu huruf pada kertas untuk menghantar pada Najwa,

kakak,
ke mana pergi  membuatkan ibu risau,
pergi mu tanpa sebarang berita,apa khabar kamu di sana ?

kakak,
mak bersusah payah mencari rezeki berhabis duit ,bersusah payah untuk belikan barang
tugasan belajar mu,Namun lain pula yang jadi,Apa salah mak kak??kasihanilah mak...

kakak,adakah kau lupa pada mak yang bersusah payah untuk mu
ketahui mak tak sihat ketika ini,tiap malam menyebut diri mu..merindui kamu..

oh kakak bila cuti tu,pulanglah jengah mak kat kampung 
kami sangat merindui mu..

daripada,
adikmu Ayie...

Selesai saja menulis Ayie masuk ke kelas walaupun pada jasad pemikiran melayang-layang terus hampir semua di ajar hari ini tidak masuk di kepala risau Mak Lijah yang sakitnya menjadi-menjadi..

Di rumah keadaan mak Lijah makin teruk batuknya makin menjadi -jadi sambil mengurut dadanya..mak Lijah mengapai ubat di atas kabinet lalu di minum terketar-ketar tangan Mak Lijah nak meminum ubat ,tiba-tiba Ayie menyapa lalu mengambil ubat di suapnya ubat itu,..

"kau pergi mana Ayie lambat balik hari ini?" tanya Mak Lijah..

"tak ke mana mak,Ayie ada kerja sikit kat sekolah" jawab Ayie meyembunyikan sesuatu,,padahal Ayie pergi ke pekan untuk pos surat pada Najwa ..

SUASANA KAMPUS

Najwa!! kau tak nak ke kelas ke??bangunlah,dah lewat dah nie!!.."gerak Iera,

alah kau pergi je lah tak berapa nak sihatlah..

betul ni kau tak nak pergi" balas Eira..

apabila Eira membuka pintu tiba-tiba Eira ternampak sesuatu mini  skirt yang tak pernah lihat sebelum ni di atas katil di ambil lalu di ciumnya berbau asap rokok dan berbaur macam-macam..
lantas Eira memangil Najwa sekali lagi serta menegur ..

Najwa,Najwa ish bangunlah...

kenapa kau ni awal-awal pagi dah bising la..

kau pergi mana semalam??tegas Eira

"tak lah tak pergi mana pun" jawab Najwa wajah slumber

"ni apa!!,Eira menunjuk skirt pada Najwa..

"tak lah itu bukan aku punya,"Najwa mengerut dahi tak mengaku..

"ish, kau ni!!geram Eira lalu keluar bilik pergi ke kelas ..

setibanya di kelas prof memanggil nama Najwa,,Eira bingkas bangun Najwa tak hadir hari ini prof..
"tak hadir,"sambil mengerut kening serta mengeleng kepala.

selesai saja kelas Eira keluar menuju ke cafe untuk lunch tengahari ,tiba-tiba tersentap Najwa bila dengar Nik Imran memangil..

ish kau ni Nik,buat aku terkejut la..

"kenapa Najwa tak masuk kelas hari ini dia tak sihat erk??"tanya Nik Imran gelisah.

"ala,baru je hari ini takkan dah rindu kut" balas Eira dengan slumber sambil meminum air di depannya..

"ish,kau ni aku tanya je lah.takkan itu pun tak boleh?ala kau ni Eira kecoh betul.."jawab Nik Imran.

"tak tahu lah ,sejak ke belakangan ni Najwa selalu balik lewat,kadang-kadang tugasan prof tak settle asyik sangat dengan Linda sehinga keluar je dengan Linda tu mesti balik lewat punyalah,kalau aku tanya pasti ada alasan aje"mengeluh Eira pada Nik Imran.

"biar betul,Eira...!! macam tak percaya .."kalau macam tulah Eira kau sebagai kawan kau rajin-rajinlah menasihati dia"..Nik Imran sudah mula mengambil berat pasal Najwa..

"In shaa ALLAH,kau pun kena tolong aku juga Nik Imran,kau tahu tak selama duk sini dia tak pernah balik kampung dia rela tinggal di rumah Linda tu lagi padahal hanya ibu dan adiknya hanya  tinggal di kampung tu.."

"Mashaallah,Selama ni tak tahu pun ,tak sangka cepat sangat dia berubah..In shaa Allah sama-sama kita membantu " jawab Nik Imran terpapar riak wajahnya yang ikhlas untuk mendekati Najwa ..





bersambung...